fbpx

Selalu ada perdebatan hebat antara branded domain dan descriptive domain, serta jenis mana yang terbaik untuk bisnis. Ini diharapkan karena ketika seseorang mendaftarkan nama domain, mengamankan nama domain yang ideal selalu menjadi tantangan. Setiap jenis domain memiliki kelebihannya sendiri dan tidak ada jawaban yang tepat untuk itu. Itu karena nama domain lebih dari sekedar rangkaian kata. Sebaliknya, domain adalah alamat dan identitas digital bisnis di lanskap Internet yang luas.

 

Branded Domain atau Descriptive Domain? Mana yang lebih baik untuk Identitas Bisnis ?

 

Sebuah domain memiliki arti lebih dari sekedar rangkaian kata. Domain adalah identitas online untuk suatu bisnis. Saat ini kebanyakan orang sekarang menemukan bisnis baru dengan mencari secara online, dan nama domain memainkan peran besar dalam hal ini. Ini adalah bagian penting bagaimana seseorang mengidentifikasi bisnis online.

 

Branded Domain atau Descriptive Domain? Mana yang lebih baik untuk Identitas Bisnis ?

Penemuan bisnis telah berpindah dari mulut ke mulut ke pencarian online.

 

Dua jenis nama domain

Terdapat dua jenis nama domain, yaitu domain descriptive dan branded domain.

Domain descriptive

nama domain descriptive

Diatas merupakan beberapa contoh nama domain descriptive.

Domain descriptive adalah nama domain yang memberi tahu audiens dengan jelas dan khusus tentang bisnis tersebut (apa yang dilakukan, layanan apa yang ditawarkannya, atau jenis konten di situsnya)
Contoh: tennis.com, digitalmarketer.com, wine.com, runningshoes.com, dll.

Branded Domain

brander domain

Diatas merupakan contoh beberapa brander domain yang paling terkenal.

Di sisi lain, branded domain tidak menyertakan deskripsi atau kata kunci apa pun untuk memberi tahu audiens tentang apa sebenarnya itu. Ini lebih merupakan kata yang dibuat atau diciptaan kembali dari kata-kata yang sudah ada ada, dan membuatnya menjadi lebih kreatif dan unik, sehingga berpotensi untuk branding. Jenis domain ini biasanya ditujukan untuk membangkitkan emosi atau perasaan tertentu dari audience saat bepergian.
Contoh: spotify.com, zapier.com, lego.com, airbnb.com, dll.

Pro dan Kontra

Tentunya terdapat pro dan kontra dari kedua jenis nama domain tersebut.

Pro dan Kontra – Nama domain descriptive

  • Keuntungan menggunakan nama domain descriptive

    Salah satu keuntungan dari nama domain descriptive adalah nama itu lugas dan langsung. Jenis domain ini biasanya sudah cukup jelas, di mana audiens dapat segera memahami ide tentang apa situs web tersebut. Pemilik situs web tidak perlu menghabiskan waktu dan upaya ekstra untuk mendidik audiens mereka tentang apa situs web mereka.
    Keuntungan lain dari nama domain descriptive biasanya mengandung kata kunci. Yang nantinya kata kunci inilah yang digunakan oleh seseorang untuk menemukan apa yang mereka butuhkan. Situs web yang menggunakan nama domain descriptive mungkin menikmati sedikit keuntungan dalam hasil peringkat mesin pencari. Namun, pemilik situs web tetap membutuhkan upaya untuk meningkatkan SEO.
    Selain itu, nama domain descriptive mudah diingat oleh pengguna. Karena pengguna cenderung menggunakan kata-kata yang sudah diketahuinya dan dapat dengan mudah diingat. Pengguna merasa mudah untuk memahami dan lebih mudah menemukan Anda. Nama domain bisa langsung menjadi solusi yang dicari audiens.
     

  • Kekurangan dari nama domain descriptive

    Nama domain descriptive juga memiliki kekurangannya. Salah satunya adalah kurang efektif dalam menciptakan dampak emosional bagi penontonnya. Meskipun kuat dalam memberi tahu audiens apa yang dilakukan perusahaan, tetapi kurang dalam membangun kepribadian suatu merek. Sulit untuk membangun identitas di sekitarnya, karena tidak benar-benar memberi tahu orang apa pun. Seringkali, itu membosankan dan tidak menarik. Misalnya, Anda lebih cenderung mengingat Adidas, daripada athleticshoes.com.
    Kekurangan lain juga bahwa nama domain descriptive mungkin menjadi batasan bagi bisnis dalam memperluas jangkauan produk atau layanan mereka. Apa yang bisnis lakukan atau jual sekarang tidak berarti itu akan sama dalam lima tahun ke depan. Bisnis berubah seiring waktu, dan nama deskriptif yang terlalu deskriptif tidak membantu sama sekali. Bayangkan jika Amazon memulai dengan booksforsale.com.
    Selain itu, nama domain descriptive kurang menarik. Istilah dan frasa yang digunakan di dalamnya mungkin telah digunakan oleh banyak bisnis lain. Sebuah bisnis tidak akan dapat membedakan dirinya sendiri jika ada banyak bisnis lain yang menggunakan istilah umum yang sama. Misalnya, mungkin ada banyak Toko Roti John lainnya yang beroperasi pada waktu yang sama di suatu negara. Pemirsa akan merasa jauh lebih sulit untuk mengidentifikasi Toko Roti John tertentu, dan mereka mungkin berakhir di Toko Roti Jonh yang salah.
    Nama domain descriptive juga lebih sulit untuk dijadikan merek dagang, karena kata-kata di dalamnya sangatlah umum dan digunakan oleh banyak orang setiap hari. Kata-kata ini tidak diperbolehkan untuk dijadikan merek dagang, membuat identitas bisnis yang menggunakannya menjadi rentan. Bisnis apa pun atau siapa pun dapat dengan mudah masuk dan mengambil alih identitas. Tanpa merek dagang, pemain jahat juga dapat dengan mudah meniru situs web yang menggunakan nama domain deskriptif untuk melakukan kerusakan.
    Kita telah banyak berbicara tentang nama domain descriptive, sekarang mari kita bicara tentang branded domain.

Pro dan Kontra – Nama branded domain

  • Keuntungan menggunakan nama branded domain

    Salah satu keuntungan dari nama domain yang dapat diberi merek adalah nama itu unik dan mudah diingat, yang membantu bisnis untuk lebih menonjol dan membedakan dirinya dari yang lain. Seperti yang disebutkan di atas, kreatif dan unik, berpotensi untuk branding, karena pendaftar dapat menggunakan kata-kata yang disusun dengan menarik, atau membuat ulang kata-kata yang sudah ada. Penonton cenderung mengingat kata-kata kreatif seperti ini, daripada istilah dan kata umum. Misalnya, orang lebih cenderung mengenali Lego, daripada toybricks.com.
    Keuntungan lain dari branded domain adalah lebih kuat dalam membangkitkan emosi tertentu pada orang. Jauh lebih cocok bagi bisnis untuk membangun identitas mereka di sekitarnya, dibandingkan dengan istilah dan frasa umum dalam nama domain descriptive. Bisnis saat ini membangun hubungan dengan pelanggan mereka, bukan hanya menjelaskan apa yang mereka lakukan atau apa yang mereka jual. Ini tidak mengherankan karena ini adalah tren baru saat ini, di mana sebuah studi oleh Accenture menunjukkan bahwa 66% konsumen tertarik untuk membeli dari merek yang sesuai dengan nilai mereka. Oleh karena itu, nama domain yang bermerek bermanfaat bagi perusahaan untuk membagikan kepribadian dan nilai mereka agar beresonansi dengan pelanggan.
    Selain itu, nama branded domain memungkinkan fleksibilitas yang cukup untuk perubahan bisnis. Kebanyakan bisnis tidak tetap sama selamanya, dan pada waktunya mereka akan berkembang untuk menawarkan lebih banyak produk atau layanan. Dalam situasi seperti itu, nama domain yang brandable dapat tetap relevan dan mengakomodasi perubahan. Misalnya, Toko Roti John hanya terbatas pada roti, tetapi Kelezatan John cukup fleksibel untuk makanan apa pun yang ingin dijual John seiring berjalannya waktu.
    Branded domain juga jauh lebih mudah untuk dijadikan merek dagang. Ini unik dan tidak terlalu umum untuk pendaftaran merek dagang. Bisnis dapat melindungi dirinya sendiri melalui perlindungan merek dagang, dan mengurangi kemungkinan pihak lain mencuri atau meniru identitasnya. Tidak ada orang lain yang dapat menggunakan domain unik bermerek dari sebuah bisnis. Misalnya, Apple telah mendaftarkan merek dagang untuk istilah “apple” untuk produk yang dijualnya, bukan untuk istilah seperti “komputer”, “jam tangan”, dll., Yang tidak mungkin mendapatkan hak merek dagang, karena terlalu umum.
     

  • Kekurangan dari branded domain

    Salah satu kekurangan dari branded domain adalah membutuhkan waktu dan tenaga untuk membangun brand. Ketika bisnis baru saja dimulai, audiens tidak tahu merek dan tidak bisa berhubungan dengannya. Perlu menginvestasikan waktu dan uang untuk meningkatkan kesadaran, seperti pengoptimalan mesin pencari, pemasaran online, pemasaran konten, segala bentuk periklanan, atau bahkan hubungan masyarakat. Semua ini membutuhkan investasi untuk membangun identitas merek.

 

Lalu Jenis nama domain apa yang sebaiknya digunakan oleh pembisnis?

Bagaimana memilih antara nama domain descriptive dan brandable?

Tidak ada jawaban yang benar dalam hal memilih di antara kedua jenis nama domain ini. Apa yang perlu dipertimbangkan bisnis adalah strategi pemasaran, target audiens, dan arah pertumbuhan yang diproyeksikan. Berikut adalah beberapa pertanyaan yang menurut kami dapat ditanyakan oleh pemilik bisnis kepada diri sendiri saat memutuskan di antara kedua jenis nama domain.

  1. Jenis judul apa yang paling masuk akal jika pengguna akhir mencari bisnis seperti ini?
  2. Apakah nama domain akan tetap relevan di masa mendatang dalam jangka panjang?
  3. Apakah nama domain merupakan alat branding utama?
  4. Mana yang lebih penting untuk bisnis? Pelanggan, strategi pemasaran, hasil mesin pencari, kesadaran merek?
  5. Jenis nama domain apa yang digunakan pesaing? Apa strategi mereka dalam mengembangkan bisnisnya?

Satu hal menarik yang disebutkan Seth Newman (Salah satu CEO Commerce Terbesar) adalah bahwa menurutnya nama domain descriptive hanya bagus jika orang tidak berbelanja berdasarkan merek. Perusahaannya memiliki envelopes.com, bags.com, dan folder.com. Untuk barang-barang yang merek penting bagi orang-orang, itu adalah cerita lain.
 

Pandangan kami tentang descriptive vs branded domain.

Kami merekomendasikan bahwa jika sebuah bisnis perlu menjelaskan tentang apa yang dilakukannya, secara sederhana, lugas dan mudah ditemukan, gunakan nama domain descriptive. Namun jika sebuah bisnis ingin membangun identitas yang unik dan berhubungan dengan nilai-nilai dan kepribadian tertentu, maka nama domain yang brandable adalah pilihan yang lebih baik.
Bagaimana dengan kombinasi keduanya?
Terkadang juga mungkin untuk mencapai keseimbangan antara keduanya. Bisnis dapat menggunakan kombinasi istilah deskriptif dan istilah merek unik, dan menikmati yang terbaik dari kedua dunia. Beberapa contoh hebat termasuk Microsoft, Walmart, The Home Depot, IBM, Mastercard, Vodafone, Dell Technologies dll.
 

Kesimpulan

Perdebatan untuk nama domain descriptive vs branded domain akan terus berlanjut, dan tidak ada satu kebeneran yang cocok untuk semua itu, karena kedua jenis memiliki kelebihan masing-masing. Pada akhirnya, itu semua tergantung pada bagaimana rencana bisnis untuk tumbuh sendiri, rencana masa depan dan strategi pemasaran yang diadopsi. Domain apa pun untuk merek yang dapat memunculkan citra yang kuat di benak audiens atau mudah diingat, akan selalu menjadi domain yang bagus.