fbpx

Chrome

Kembali pada bulan Juli 2018, Google mulai menandai semua situs web yang tidak memiliki sertifikat SSL sebagai “Tidak Aman” di Chrome versi 68, yang berarti ketika Anda mengunjungi situs web yang dimulai dengan hanya HTTP tetapi bukan HTTPS, Anda akan melihat Pemberitahuan “Tidak Aman” di sebelah bilah URL.

HTTPS Bukan Lagi Opsional Tapi Hal Wajib Di Masa Depan

Seperti yang kita semua tahu, Chrome adalah browser web yang paling umum digunakan di dunia, digunakan oleh lebih dari 60% orang di internet, hal ini membuat setiap pembaruan pada Google Chrome menjadi masalah bagi semua pemilik situs web.

Google mengklaim bahwa peringatan itu membantu pengguna untuk memahami bahwa situs yang mereka kunjungi tidak aman dan, pada saat yang sama, memotivasi pemilik situs untuk meningkatkan keamanan situs mereka.

Pembaruan di Chrome 68 hanyalah awal dari rencana Google, pada bulan Oktober, Google menerapkan pembaruan baru untuk Chrome versi 70, notifikasi “Tidak Aman” sekarang berubah merah ketika pengguna memasukkan data pada halaman HTTP.

HTTPS Bukan Lagi Opsional Tapi Hal Wajib Di Masa Depan

Ini membuat peringatan “Tidak Aman” lebih jelas dari sebelumnya. Sebagai pemilik situs web, Anda tentu tidak ingin melihat situs web yang telah Anda investasikan begitu banyak waktu dan sumber daya dilabeli sebagai “Tidak Aman.” Ini menimbulkan ketakutan pada pengguna dan meningkatkan kekhawatiran mereka tentang sifat situs Anda yang tidak aman, menyebabkan dampak negatif pada kepercayaan pelanggan Anda yang dibangun serta lalu lintas situs.

Selain Chrome, peramban web utama lainnya seperti Firefox, Safari, IE, dll. Juga sedang mengerjakan rencana untuk menandai peringatan “Tidak Aman” di situs HTTP yang lebih jelas di pembaruan mendatang.

Mozilla Firefox

Mozilla Firefox telah mendukung dua preferensi browser baru yang menyoroti situs web HTTP sebagai “tidak aman” di bilah URL di Firefox 60 dan versi yang lebih baru, pengguna dapat memilih preferensi yang mereka pilih untuk menunjukkan keamanan situs.

HTTPS Bukan Lagi Opsional Tapi Hal Wajib Di Masa Depan

Hanya masalah waktu sebelum Firefox menerapkan preferensi indikator “Tidak Aman” untuk semua pengguna dengan wajib, sama seperti Chrome.

Safari

Selain itu, pada November 2011, Safari menambahkan peringatan di bidang Pencarian Cerdas saat memuat halaman yang tidak aman ke Safari Technology Preview 70, versi browser web yang digunakan Apple untuk pengujian teknologi.

HTTPS Bukan Lagi Opsional Tapi Hal Wajib Di Masa Depan

Ini menunjukkan bahwa Safari sekarang menguji peringatan “Tidak Aman” untuk situs web HTTP, dan ada kemungkinan besar bahwa fitur ini akan berlaku pada pembaruan di masa mendatang.

Setelah semua ini, semakin banyak pengguna mulai menyadari ketidakamanan dari situs web HTTP dan pentingnya berselancar dengan situs web HTTPS. Pengguna sekarang lebih suka menjelajahi situs web yang memiliki label “Aman”, karena mereka dapat lebih sedikit khawatir ketika memasukkan data sensitif dan melakukan pembayaran di situs web.

Sulit untuk mengatakan bahwa Chrome dan peramban web utama ini tidak akan menerapkan pembaruan yang lebih agresif di situs HTTP di masa mendatang. Sebagai kesimpulan, kami menuju masa depan di mana enkripsi halaman HTTPS menjadi persyaratan standar untuk semua halaman web.

Cara menghindari peringatan “Tidak Aman”

Untungnya, tidak terlalu mahal untuk menghindari semua masalah ini. Yang harus Anda lakukan adalah menginstal Sertifikat SSL ke situs web Anda!

Secara umum, Sertifikat SSL dikategorikan ke dalam 3 jenis:

Domain Validated Certificate (DV)

Organization Validated Certificate (OV)

Extended Validated Certificates (EV)

Keduanya menyediakan enkripsi data, tetapi masing-masing melalui proses verifikasi yang berbeda untuk tujuan yang berbeda. Yang termurah dan paling kurang aman adalah Sertifikat Domain Validated (DV), diikuti oleh Organization Validated (OV) Certificate dan yang paling aman adalah Extended Validation (EV) Certificate.

Namun, tidak perlu bahwa semua situs web harus mendapatkan Sertifikat EV paling aman, setiap pemilik dapat memilih sertifikat yang sesuai dengan sifat situs web mereka. Anda dapat mengklik di sini untuk mengetahui cara memilih sertifikat yang sesuai untuk situs web Anda.

Sebagai penyedia layanan Internet di Indonesia, Merekmu menawarkan solusi SSL dari RapidSSL, Thawte, dan GeoTrust, memastikan pelanggan kami aman menjelajahi World Wide Web. Klik di sini untuk bergabung dengan kami sebagai pembeli.